CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

02 April 2010

Hukum Memutuskan Pertunangan

Hukum memutuskan pertunangan mengikut kepada hukum melanggar janji yang ada pada pertunangan tersebut. Adakah ini janji yang mulzim (wajib dilaksanakan) atau tidak. Para ulama fekah berselisih pendapat berkenaan dengan masalah ini kepada dua pendapat yang masyhur.



Pendapat pertama:

Pertunangan adalah janji yang wajib ditunaikan.
Ini adalah pendapat segelintir ulama. Diantaranya Hasan al-Basri, Umar bin Abdul Aziz, Imam Bukhari, Imam Ibnu Hajar dan Ibnu Syat ra.

Dalil2 pendapat pertama:

1. Firman Allah swt:

وَاذْكُرْ فِي الْكِتَابِ إِسْمَاعِيلَ إِنَّهُ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُولاً نَّبِيّاً

"Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka) kisah Ismail (yang tersebut) di dalam Al Quraan. Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang rasul dan nabi." (54 : Maryam)

Bentuk Pengambilan dalil: Allah memuji Nabi Ismail pada ayat ini kerana baginda menepati janjinya. Ini menunjukkan wajib menunaikan janji.

2. Firman Allah swt:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ كَبُرَ مَقْتاً عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ

"Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh." (2 dan 3 : as-Saff)

Imam Ibnu Hajar berkata: Ayat ini menunjukkan betapa kuatnya petunjuk kepada wajib menunaikan janji. Bagaimana ulama lain mengatakan ianya hanya makruh sedangkan ada janji yang buruk dari tuhan kepada yang mengingkari janji.

3. Hadis Nabi saw berikut:

أربع من كن فيه كان منافقا خالصا ومن كانت فيه خصلة منهن كانت فيه خصلة من النفاق حتى يدعها : إذا اؤتمن خان
وإذا حدث كذب وإذا عاهد غدر وإذا خاصم فجر

“ Empat sifat, sesiapa yang ada keempat-empat ini maka dia adalah munafik amal yang sejati. Sesiapa yang ada salah satu daripadanya maka dia adalah sebahgian dari nifak amal tersebut sehinggalah dia meninggalkannya: 1. Bila diberikan amanah dia khianat. 2. Bila dia bercakap dia berbohong. 3. Bila dia berjanji dia mengkiri. 4. Bila dia berbalah dia akan melampaui.

Hadis sahih riwayat Bukhari.

Bentuk pengambilan dalil: Dapat difahami dari hadis diatas menyalahi janji adalah sifat orang munafik. Oleh itu wajib bagi orang Islam menunaikan janjinya.





Pendapat kedua:

Pertunangan adalah sekadar satu janji. Janji adalah perkara yang tidak mulzim dalam syariat Islam. Setiap dari dua pihak berhak untuk memutuskan pertunangan.

Ini adalah satu kebebasan yang sempurna yang diberikan Islam oleh kedua pihak. Ini adalah pendapat kebanyakan Ulama. Diantaranya ialah 3 mazhab Utama iaitu Syafie, Maliki dan Hambali.

Bagi ulama ini, perkara yang wajib ditunaikan adalah perkara yang akad yang termetrai samaada akad perkahwinan atau akad urusan pertukaran harta (seperti akad jual beli). Ini yang disebut dalam al-Quran:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَوْفُواْ بِالْعُقُودِ
"Hai orang-orang yang beriman, penuhilah aqad-aqad itu." (1 : al-Maidah)

Berjanji untuk membuat akad seperti seorang berjanji untuk menjual sesuatu barang , kemudian dia membatalkannya adalah perkara yang makruh.

Adapun jawapan terhadap pendalilan ayat yang digunakan pendapat pertama ialah seperti berikut:

Ayat ini ditafsirkan kepada orang yang semasa berjanji, dalam hatinya memang tidak mahu menunaikan janji atau pun ditafsirkan kepada orang menyuruh orang buat baik tetapi tidak mengamalkannya.

Jawapan kepada pendalilan hadis sifat-sifat munafik adalah seperti berikut: Celaan kepada orang yang memungkiri janji dalam hadis ini adalah kepada orang yang dalam hatinya tidak mahu melaksanakan janjinya semasa melafazkan janji. Adapun orang yang berubah hatinya setelah melaksanakan janji itu tidak termasuk dalam sifat munafik ini.

Pendapat yang terpilih

Dr Fathi ad-Darini berkata:

Sesungguhnya akad nikah adalah satu akad yang sangat penting dan amat besar tanggungjawabnya. Oleh itu tidak wajib untuk meneruskan janji yang ada pada pertunangan kerana hendak memberi kebesan dan pilihan yang sempurna kepada setiap manusia (agar dia memilih pasangan yang terbaik untuk dia kahwini).

Walau bagaimana ulama menyatakan makruh untuk memutuskan perkahwinan sekiranya tidak ada sebab yang dibenarkan untuk putus seperti kurangnya agama tunang tadi bukannya kurang dari segi rupa.


Rujukan: Ahkamul khitbah waz Zawaj oleh Prof Dr Nasr Salman dan Mausuah al-Feqhiah.





Impianku menjadi isteri solehah,mencintai,
mengasihi zaujku selepas Allah dan RasulNYA.

1 comments:

shadhira said...

mintak izin share info ya~