CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

13 October 2010

Diberikan peluang untuk berkahwin dengan mualaf

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته







Ummi terkesan apabila membaca luahan hati seorang mualaf. Dan lebih terkesan apabila memikirkan dengan siapa mereka bersaudara untuk meneruskan kehidupan hingga akhir hayat. Kita pun tahu, iman itu ada kalanya tinggi dan rendah. Perlu ada saudara, teman dan sahabat untuk memberikan peringatan.



Kita baca sama-sama luahan hatinya:


Kerana yakin ku dengan islam, aku tinggalkan ibu bapaku, aku tinggalkan kampung halaman ku hanya kerana Islam yang bersinar di hati ini. segala kesukaran aku tempuh dengan tabah bagi mencari cahaya yang telah dilimpahkan oleh Allah di hati ini.


Kerana aqeedah aku tinggalkan jahiliyah,
Kerana aqeedah aku terus berkelana,
Kerana aqeedah aku berjuang mencari kebenaran,
Kerana aqeedah aku terus menuntut ilmu agar menuntun aku kepada ALLAH YANG ESA.

Hidayah Allah, cukup berharga dan membahagiakan. Islam nya aku bukan kerana keturunan...




Nasihat buat Yang Baru Menerima Hidayah dan kepada yang telah lama mendapat hidayah...

Bagi mengukuhkan akidah, banyak langkah yang boleh kita lakukan antaranya ialah melakukan banyak perkara sunat seperti membaca Al Quran, solat tahajud dan bersedekah. Dalam keadaan kita melakukan aktiviti begini, jiwa dan hati kita akan terasa tenteram serta tenang. Keadaan ini akan menggalakkan diri kita untuk menambahkan amalan-amalan sunat dan dalam masa yang sama akan dapat mengukuhkan akidah. Walaupun perkara ini bukan mudah untuk dilakukan, tapi dengan melakukan dengan permulaan yang sedikit dan melakukannya setiap hari adalah cara yang terbaik untuk melakukannya.

Sentiasa memohon keampunan kepada Allah SWT juga boleh mengukuhkan akidah seseorang. Dalam kehidaupan harian kita, kita tidak pasti sama ada kita melakukan dosa atau tidak. Contoh dalam melakukan amalan seperti Solat, belum tentu kita khusyuk sepenuhnya. Jadi ini boleh mendatangkan dosa atau sekurang-kurangnya akan mengurangkan pahala. Jadi langkah yang terbaik adalah dengan sentiasa memohon keampunan kepada Allah SWT. Sedangkan nabi junjungan besar kita, Nabi Muhammad SAW yang maksum dari melakukan dosa sentiasa memohon keamunan, inikan kita yang tidak terlepas dari melakukan dosa.

Selain itu, bagi mengukuhkan akidah kita mestilah sentiasa mendalami pengetahuan dan ilmu keagamaan kita agar pengaruh-pengaruh dari luar tidak dapat mempengaruhi kita. Dalam suasana dunia yang semakin canggih, kita tidak akan terlepas daripada menerima pelbagai pengaruh sama ada baik atau buruk. Kenyataannya sekarang, ramai manusia yang bertambah cerdik, bijak dan pandai sehinggakan kepintaran mereka itu digunakan untuk membuatkan diri mereka terkenal. Ada segelintir manusia yang sudah terlalu pandai menganggap merekasebagai tuhan, rasul dan utusan-utusan tuhan. Dengan cara mendalami pengetahuan agama, kita akan mampu untuk menepis kenyataan ini agar tidak terpengaruh dan dalam masa sama akan meningkatkan kepercayaan serta keimanan kepada Allah SWT.

Mengukuhkan akidah bukan satu perkara yang mudah untuk dilaksanakan, ia perlukan kekuatan iman. Ini adalah asas utama dalam mengukuhkan akidah. Persoalan iman dan akidah mestilah ditangani dengan sebaik-baiknya agar pada masa akan datang, anak-anak yang akan mewarisi kehidupan akan dapat hidup dalam suasana yang penuh harmoni, aman dan bebas daripada keruntuhan akhlak. Apa yang penting sekarang adalah peranan ibu bapa untuk mendidik anak-anak bermula dari rumah. Pendidikan asas agama penting untuk mereka aplikasikan dalam kehidupan. Pendidikan dari rumah akan berlanjutan ke peringkat sekolah dan pada peringkat ini, guru-guru turut terlibat dalam mendidik anak-anak, terutamanya mendidik agama itu sendiri.


Selain itu cara mengukuhkan aqeedah, menikahi mereka juga merupakan satu cara membantu mengukuhkan aqeedah mereka. Maka ummi buka satu topik di laman web Halaqahnet untuk mendapatkan padangan sekiranya diberikan peluang menikahi atau bernikah dengan mereka.


Kita kongsi untuk membacanya:

Sekiranya anda diberikan peluang untuk berkahwin dengan mualaf, adakah anda setuju atau menolak. Jawaplah dengan tulus.

Adakah masih anda mahu melihat rupa parasnya, duit dalam bank dan keturunannya. Jika anda membuat bandingan pada agama, agamanya sudah pasti kurang dari anda sebab anda dah 20 tahun lebih berada di dalam agama Islam sedangkan dia baru setahun jagung.

Mahukah anda menjadi pembimbing kepada mereka sekiranya diberikan calon mualaf?

Terima kasih jika anda sudi menjawap dan memberikan pendapat serta pandangan.


Pandangan 1 : Pearlady
Kalau tanya pendapat saya... saya ok je.tp tetap kena minta persetujuan keluarga coz bukan kita je yg akan berkongsi budaya mereka tetapi family kita juga...so dlm hal ni, biarlah perkahwinan 2 mendapat restu ibu bapa supaya senang di kemudian hari.

walaubagaimanapun, pasangan yg hendak berkahwin dengan muallaf perlu memastikan mereka mempunyai kekuatan ilmu, amal dan iman kerana biarlah yg menarik itu lebih kuat daripada yg ditarik...hal ini kerana kita tidak mahu berlaku perkara yg sebaliknya yg mana kita yg membimbing ditarik pula ke agama mereka ataupun muallaf tersebut tidak kekal lama dalam agama islam...nauzubillah


Pandangan 2 : Rina79
Berkawin dengan mualaf?
Hmmm...saya akan terima
klu itu sudah jodoh yang Allah tentukan untuk saya
Saya bukannya seorang yang pandai dalam ilmu2 agama ni
hanya tau basic2 jer
tapi insyaAllah
klu si dia ingin belajar, kami akan belajar sama2
kadang2 orang yang baru mengenal islam nih lebih islamnya dari mereka yang dilahirkan dalam islam
insyaAllah
klu si mualaf itu sudi memperbaiki diri dan belajar lagi ilmu2 agama
maka perjalanan itu lebih mudah dan diberkati olehNYa


Pandangan 3 : Munawarrah_Cinta
Kalau saya diberikan peluang?? Kalau sayalah kan.. saya kan.. bagi saya bukan menjadi satu masalah yang besar untuk saya menerima seorang mualaf dalam hidup saya. Ya, tanggungjawab besar. Untuk mendidik dia dalam Islam.. Sedangkan saya sendiri masih belajar. Namun, saya akan berusaha memberikan tunjuk ajar disamping turut sama-sama belajar dengan dia. Mencari guru untuk dia dan menerapkan nilai hidup Islam dalam keluarga kami. InsyaAllah..

Isteri berdirinya disisi suami.. dia yang menjadi tongkat tatkala suami meraba dalam gelap, saat suami tersungkur.. saat suami terjatuh. Apatah lagi seorang Muallaf. Lagi 1, suami tugasnya membimbing isteri.. namun, isteri yang dapat membawa suami ke jalan yang benar akan masu syurga lebih dulu daripada suami.. Jadi, alangkah beruntungnya saya kalau diberikan peluang sedemikian.


Pandagan 4 : otramen_mebius22
Tak salah & memang digalakan kerana membawa mereka kepada kebenaran...

Namun sedih, ada kawan2 yang mualaf, sampai dah kahwin 5 -10 tahun pun sholat tak buat, nak baca bismillah & bagi salam pun masih gagap....

Kita yang bawa mereka kepada Islam, tangungjawap kita mendidik mereka...namun, ditempat saya (Sarawak), sekarang ada ramai jugak mualaf; dah cerai, jadi kafir balik....sebab tak lama dulu seorang kawan yang mualaf, dah cerai, sekarang masuk balik gereja....soal ni bukan salah dia pada pokok nya tapi kita yang tak didik mereka...

Banyak kesabaran & dugaan bila kahwin dengan mualaf, yang penting jangan putus asa...sama2 belajar.


Pandangan 5 : Anazahra
Secara jujur, saya gementar juga... Kerana saya juga masih bertatih2, banyak yang perlu belajar.. Dan juga perlu seiring membimbing dia.. Tapi jika itu jodohnya saya terima.

Apa2pun, jika bernikah dengan muallaf perlukan kesabaran yang tinggi, perlu lemah lembut, melayan dia bagai anak kecik, kerana mungkin banyak yang dia tidak faham mengenai Islam. Tetapi janganlah sampai menafikan status dia sebagai suami... Disini, perlu saling menasihati dan saling memahami... Si suami faham status dia sebagai muallaf (yang dibimbing - perlu banyak belajar) dan si isteri kena faham status dia sebagai isteri (yang membimbing). Isteri perlu ada kekuatan dalaman yang kuat.. Sentiasa memberikan sokongan kepada suami untuk sama2 belajar dan terus belajar mendalami Islam, sentiasa mengingatkan bahawa hidup ini hanya kerana Allah, pernikahan ini hanya kerana Allah.

Sangat sedih apabila, jika dia bernikah dengan kita tetapi akhirnya putus ditengah jalan dan dia kembali menjadi asal (kembali ke agama asal). Kita sebagai isteri perlu ada mind setting di dalam kepala, "aku akan bimbing suamiku ini sehingga suami ku ini menjadi muslim yang soleh"


Itu lah pandangan dari hati tulus mereka jika diberikan peluang berkahwin dengan mualaf. Maka kita sebagai orang Islam baka/genetik ini yang bertanggung jawap untuk sama-sama belajar dan bimbing membimbing jika kita juga tidak mempunyai ilmu, maka bersama-sama belajar. Kita akan dapat sokong menyokong antara satu sama lain.

6 comments:

SiNaR said...

InsyaAllah...jika diizinkaNya, jodoh itu ada, tidak boleh lari. Maka harus belajar & terima.

munawwarah_cinta said...

Semoga Allah permudahkan segala urusan dan memberikan kekuatan bagi mereka.

Anonymous said...

takut juga tapi hidayah datang dari Allah...dilema gak ni...

rose ayamor said...

Assalamualaikum

Terima kasih ummi membawa topik ini. Saya seorang yang sedang menyiapkan diri menerima seorang muallaf (cina). Doakan saya diberikan ketetapan iman dan hati dan sentiasa dikuatkan Allah untuk membinmbing diri ini dan dia ^_^

el blog said...

Assalammualaikum..sy baru dilamar oleh seorang lelaki berbangsa cina..sy takut sy xmampu bimbing dia.sebelum kenal dengan sy dia sedang belajar memahani islam.kepahaman dia mengenai islam baru 40%.sy xkenal dia secara terperinci kami kenal di dalam online. Doakan sy supaya apa yg sy lakukan adalah yg terbaik untuk sy.jika dia jodoh sy..sy terima..tp takut tetap ada.

Pencinta Mamat Cina said...

Aku mmg mencari mualaf cine...tpi x tau cm mne..hehehe...impian ak...ak tau mualaf ni bru nk belajar...tpi ak pcaye drng lbh beter dri ak..blh jdi drng akn bmbng ak lebih dri ak bmbng die...