CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

04 January 2010

Mendirikan Rumah Tangga


Allah menciptakan setiap makhlukNya itu dalam berpasang-pasangan, Maha Suci Allah yang menciptakan hambaNya itu sifat dan keperibadian yang khas dan berbeza bagi setiap manusia. Maha Suci Allah juga yang mengurniakan kebaikan dalam jiwa dan akhlak manusia.

Alhamdulillah, dalam ruangan ini, jika diizinkan Allah, dapatlah kiranya ummi membincangkan, memanjangkan dan menilai sejauh mana perkahwinan itu dapat menambah kebaikan dalam hidup seseorang manusia khususnya kepada yang ingin mendirikan rumahtangga pada usia remaja. Insya’ Allah, perkara ini dapat membawa kepada bertambahnya ilmu atau menajamkan kefahaman yang sedia ada jika hal ini dibincangkan dengan lebih lanjut.

“dan bukankah Kami(Allah) ciptakan kamu berpasang-pasangan?” (an-Naba’:8)


Allah telah menetapkan jodoh seseorang itu sebelum kelahirannya ke dunia lagi. Namun, apakah harus sesorang itu mencarinya, atau membiarkan saja dirinya didatangi oleh seseorang(jodoh) yang telah ditetapkan itu?


Masa itu tetap berlalu dan usia itu sentiasa merujuk kepada masa yang berlalu, seseorang yang telah masuk ke usia remaja pasti tidak akan dapat dinafikan oleh mana-mana pihak bahawa mereka ini adalah golongan yang baru merasa “ingin disayangi dan ingin menyanyangi” sesama mereka( lelaki dan perempuan).

Apa yang ingin ditekankan di sini ialah, setinggi manapun ilmu, budi, dan akhlak seseorang itu, pasti tidak dapat berkata “tidak setuju” dengan kenyataan itu. Sifat “ingin disayangi dan ingin menyanyangi” itu merupakan fitrah manusia yang telah ditetapkan oleh Allah s.w.t.

Maha Suci Allah yang menjadikan manusia itu saling memerlukan antara satu sama lain(lelaki dan perempuan), yang sebenarnya membawa kepada hasil yang lebih baik lagi mantap. Adapun manusia itu diciptakan berpasang-pasangan, bukanlah ia dijadikan sebagai satu “dalil” atau alasan untuk manusia melakukan “kerosakkan” di muka bumi ini, yaknilah mengadakan hubungan terlarang antara lelaki dan perempuan, tanpa adanya konsep kehambaan diri kepada Allah s.w.t.(yakni melakukan maksiat). Untuk berpasangan itu haruslah melalui kaedah dan cara yang betul lagi diredhai Allah s.w.t.

Allah memerintahkan dalam firmanNya:

“Dan kahwinkanlah orang-orang yang sedirian(bujang)[1] di antara kamu, dan orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (Nur:32)

[1]. Maksudnya: hendaklah lelaki yang belum berkahwin atau wanita- wanita yang tidak bersuami, dibantu agar mereka dapat berkahwin.

Jelas dinyatakan dalam firmanNya memerintahkan agar lelaki dan perempuan yang belum atau tidak bekahwin, untuk dicarikan jodohnya, tapi hanyalah dengan cara dan kaedah yang diredhai oleh Allah.

مَا أَحَلَّ اللهُ حَلاَلاً أَحَبُّ إِلَيْهِ مِنَ النِّكَاحِ

(tidak ada sesuatu yang halal yang dihalalkan oleh Allah lagi dicintaiNya daripada nikah)

Demikian juga dinyatakan dalam sebuah hadits tentang menjodohkan(mengahwinkan) anak(perempuan) yang kira-kira bermaksud;

Rasulullah s.a.w bersabda:

“apabila datang seseorang yang kamu sukai agama dan kejujurannya untuk melamar puteri kamu, maka nikahkanlah dia, jika kamu tidak melakukan demikian, maka hal itu akan menjadi fitnah di muka bumi juga kerosakan besar.” (hadits riwayat Tirmizi)

Dapatlah kiranya kita memahami bahawa perintah-printah ini harus difahami oleh masyarakat pada zaman sekarang, yang pasti apabila diikuti, maka terbentuklah persekitaran yang menyejukkan mata lagi membawa keberkatan dalam sesebuah kehidupan bermasyarakat. Inilah muqadimah yang perlu difahami oleh setiap individu muslim khususnya para ibu bapa dan remaja-remaja yang berminat dan teringin untuk mendirikan rumah tangga, insya’ Allah.

Apakah tujuan berkahwin?


Setiap hasrat untuk mengikat hubungan(perkahwinan) itu haruslah disertai dengan niat yang baik dan ikhlas. Setiap perkahwinan itu harus ada perancangan untuk membentuk keluarga yang sakinah. Berkahwin bukan sekadar apa yang kebayakkan masyarakat fahami sekarang, iaitu untuk mengelakkan daripada melakukan maksiat. Benar, ia adalah salah satu tujuan utama perkahwinan, tapi, cuba kita kembali ke dasar sekali lagi, “manusia itu diciptakan dalam keadaan berpasang-pasangan”. Maknanya, setiap manusia memang perlu untuk berpasangan(lelaki dan perempuan), iaitu melalui perkahwinan, dan pastinya fitrah manusia itu mencari kebahagian. Untuk mencari kebahagian dalam rumah tangga pula, haruslah perkahwinan itu didasarkan atas niat yang baik.

Rasulullah bersabda:

“bernikah adalah sunnahku, oleh itu, sesiapa yang tidak suka dengan sunnahku, maka dia tidak suka denganku” (hadits riwayat Abu Ya’la)

Rasulullah juga menggalakkan para pemuda-pemudi untuk bernikah, seperti mana dalam sabdaan Baginda:

“wahai para pemuda, sesiapa di antara kamu yang mampu untuk bernikah, maka hendaklah dia bernikah, kerana sesungguhnya menikah itu dapat (lebih)menajamkan pandangan, dan menjaga kemaluan. Sesiapa yamg belum mampu bernikah, maka hendaklah dia berpuasa, kerana berpuasa adalah pencegah daripada nafsu syahwat” (hadits riwayat Bukhari dan Muslim)

Kenapa sering dikatakan “ada kelebihan berkahwin awal” tidak kira sama ada masih belajar atau sudah habis belajar(khususnya remaja)?

Perkahwinan itu merupakan satu ikatan pernikahan yang barang siapa (pasangan) yang telah melepasinya, maka, pasangan itu boleh melakukan apa yang mereka mahukan (menzahirkan kasih sayang dan sebagainya) dengan batasan-batasan yang berlandaskan konsep kehambaan kepada Allah s.w.t. maka, apakah kelebihan berkahwin itu?,

Sabda Nabi yang kira-kira bermaksud,

“Barangsiapa yang berkahwin, maka dia telah melindungi (menguasai) separuh daripada agamanya, kerana itu hendaklah dia bertakwa kepada Allah untuk memelihara yang separuhnya lagi”. (HR. Al Hakim dan Ath-Thahawi)

Adapun dari atsar, kata Ibnu Abbas r.a yang kira-kira bermaksud: “ibadat seseorang itu tidak akan sempurna sehinggalah dia bernikah”.

Maka, bolehlah dikatakan bahawa kelebihan perkahwinan itu adalah:

1. Dapat meningkatkan kualiti ibadah kita kepada Allah s.w.t

2. Memperoleh pahala kerana mengikuti sunnah Nabi

3. Dapat mengelakkan daripada berlakunya maksiat

4. Dapat meluahkan perasaan kasih dan sayang

5. Dapat keredhaan Allah kerana mampu melahirkan anak-anak yang soleh dan solehah.

Bagaimana pula dengan dakwaan yang mengatakan perkahwinan itu boleh meningkatkan kualiti ibadat?


Sesungguhnya perkahwinan itu merupakan perkara yang diredhai Allah, maka sudah semestinya ada kebaikannya dan tidak sama sekali keburukkan. Perkahwinan yang berlandaskan niat yang bersih sudah semestinya akan dapat melahirkan kualiti keluarga yang bersih.

Ibadat seperti solat, puasa, mencari ilmu, bekerja dan sebagainya itu akan terasa lebih indah dan seronok jika dilakukan bersama orang yang tercinta(isteri bagi lelaki, dan sebaliknya). Begitulah halnya juga jika kita melakukan ibadah atas dorongan orang yang tercinta. Seperti berbalas-balas dorongan, bantuan, dan senda gurau.

Insan mana yang tidak bersemangat jika ada kekasihnya(suami/isteri) saling menegur demi kebaikan, mendorong untuk gigih beribadah, dan bersama dalam setiap perkara yang dilakukan. Perkahwinan juga memudahkan urusan kita kepada Allah, seperti mudahnya hamba Allah itu memasuki syurga seperti mana yang dimaksudkan dalam hadits,

Rasulullah bersabda:

“sesiapa sahaja perempuan(isteri) yang meninggal dunia, dan suaminya redha, maka perempuan itu masuk syurga” (hadits riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah)

Rasulullah juga bersabda dalam hadits yang lain:

“apabila seorang perempuan(isteri) menunaikan solat lima waktunya, berpuasa pada bulan ramadhan, menjaga kemaluannya, dan mentaati suaminya, maka dia dimasukkan dalam syurga Tuhannya”  (hadits riwayat Ibnu Hibban)

Perkahwinan itu merupakan sunnah Nabi Muhammad s.a.w.


Nabi (Muhammad s.a.w) juga merupakan manusia yang mempunyai fitrah seperti setiap manusia yang lain. Nabi Muhammad merupakan manusia pertama yang memasuki syurga, kerana Baginda adalah insan terbaik dan kata-kata Baginda adalah benar. Nabi telah banyak berpesan kepada umatnya untuk berkahwin, jadi, tidak mungkin (tujuan sebenar) perkahwinan itu membawa kepada kesan yang tidak baik, bahkan sebenarnya kebaikan yang dijanjikan, seperti mana, Firman Allah dan sabda Nabi yang telah dibincangkan tadi. Perkara yang jelas yang boleh diperoleh melalui perkahwinan ialah pahala mengikuti sunnah nabi dan pahala umpama mendirikan sebuah masjid. Malah lebih banyak ganjaran dan pahala yang boleh diperoleh sekiranya sesuatu perkahwinan itu diberi pengisian yang baik di dalamnya(berusaha membentuk keluarga yang sakinah).

Dapat mengelakkan diri daripada melakukan maksiat.


Memang tidak dapat disangkal bahawa inilah salah satu tujuan utama wujudnya “perkahwinan”, namun ia bukan tujuan keseluruhannya. Pengertian bagi “maksiat” dalam konteks ini lebih membawa kepada maksud melakukan dosa-dosa yang didasarkan kepada nafsu syahwat. Rasulullah berpesan supaya umatnya berkahwin agar dapat menyalurkan keinginan syahwat melalui cara yang diredhai (bernikah dahulu). Sesungguhnya perkara (menzahirkan kasih sayang/bergaul) itu juga banyak membawa kelebihan dan kebaikan seperti dapat menambah kasih sayang antara suami isteri, dapat (lebih)membaiki hubungan, dan mendapat pahala sedekah apabila melakukannya.

Firman Allah s.w.t:

“Oleh itu, datangilah kebun tanaman(isteri) kamu menurut cara yang kamu sukai” (al-Baqarah:223)

Perintah Allah ini hanya boleh dilakukan seandainya pasangan (lelaki dan perempuan) itu telah bernikah. Begitulah kelebihan yang terkandung dalam perkahwinan, Allah meredhai setiap perbuatan hambaNya selagi tidak melanggar laranganNya. Maka, hubungan yang tidak terjaga sebelum pernikahan itu merupakan pendekatan kepada maksiat dan menghampiri kemungkaran Allah. Tidak ada cara yang lebih baik dan diredhai oleh Allah dalam sesuatu hubungan(antara lelaki dan perempuan) itu kecuali dengan ikatan yang sah(pernikahan). Adapun seseorang itu belum mampu untuk berkahwin, maka pesan Rasulullah agar kita berpuasa kerana ia mampu mencegah daripada nafsu syahwat.

Dapat meluahkan kasih sayang.


Sesungguhnya kita tahu adab-adab bagi lelaki kepada perempuan ajnabi (asing/dan belum berkahwin) dan jika sebaliknya juga. Antaranya ialah tidak boleh meluahkan perasaan kasih sayangnya, seperti meluahkan rasa cintanya sama ada melalui perkataan lisan, tulisan, dan sebagainya. Bagi pasangan yang ingin mendirikan rumah tangga, haruslah juga menjaga adab-adab sebelum kahwin itu kerana ia akan membawa kesan kepada keluarga yang akan dibina itu nanti.

Dengan adanya ikatan pernikahan, maka dibolehkanlah pasangan meluahkan atau menunjukkan perasaan kasih cinta dan sayang, yang demikian itu lebih diredhai Allah s.w.t. Rugilah manusia yang “ingin dicintai dan ingin mencintai” itu, kerana tidak mengambil berat tentang hal ini (bernikah). Sedangkan ia merupakan saluran yang betul untuk mereka ambil bagi tujuan berkasih sayang kerana kelebihannya yang terlampau banyak dan akan mendapat keredhaan Allah s.w.t.

Mendapat keredhaan Allah s.w.t kerana dapat melahirkan anak yang soleh dan solehah.

Kebanyakan manusia (perempuan) itu mampu melahirkan anak, namun, hanya yang mempunyai ikatan pernikahan yang sah sahaja yang akan mendapat keredhaan dan berkat daripada Allah, yakni tidak bertujuan untuk mendapatkan anak dengan cara yang haram. Sesungguhnya anak yang baik itu lahirnya juga dari yang baik (cara yang baik). Dan sesungguhnya, anak-anak yang baik itulah yang berguna kepada ibu bapa (di dunia dan akhirat), juga kepada masyarakat dan agama.

Rasulullah bersabda:

“apabila seorang manusia meninggal dunia, maka terputuslah amalnya kecuali daripada tiga perkara: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak soleh yang berdoa untuknya”  (hadits riwayat Muslim)

Harus diingat, pasangan yang menginginkan anak yang soleh itu haruslah bernikah terlebih dahulu, dan menjaga batas-batas dalam ketika “bersama”. Begitu besarnya fadhilat (kelebihan) ikatan pernikahan itu. Dengan terikatnya pasangan itu malalui ikatan pernikahan, maka banyaklah kebaikan yang mereka akan peroleh sehingga tidak terkira jumlahnya, di dunia hingga akhirat.

Disini saya sertai juga panduan memilih pasangan hidup (bagi lelaki yang mencari pasangannya)

berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.

“perempuan itu dinikahi kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. Mendapat keuntunganlah barang siapa yang menikahi perempuan kerana agamanya. Maka anda akan memperoleh keberkatan”  (hadits riwayat Bukhari an Muslim)

Sabda baginda dalam hadits yang lain:

“mengapa engkau tidak memilih seoorang gadis yang dapat bersenang-senang denganmu?” (hadits riwayat Bukhari dan Muslim)

Adapun panduan lain yang telah disepakati dalam memilih bakal isteri demi keberkekalan dan kebahagian rumah tangga iaitu, memilih kerana agamanya, kerana akhlaknya, kerana kebaikannya, kerana mas kahwinnya yang murah, kerana dapat memberi keturunan, kerana kecantikannya, dan kerana keturunan; dan yang bukan dari kerabat yang dekat.

Pemilihan berdasarkan agama itu merupakan yang paling ditekankan dan paling penting dalam pemilihan bakal isteri bagi mendapatkan keluarga yang bahagia lagi berkekalan. Sesungguhnya perempuan yang beragama itu ialah perempuan yang solehah, dan wanita solehah itu merupakan hiasan duniawi yang paling tinggi nilainya.

Kecantikan juga merupakan faktor yang penting dalam pemilihan bakal isteri, namun tidak sepenting agamanya. Fitrah manusia, menyukai yang cantik. Kecantikan penting dan ia merupakan antara sebab lahirnya rasa kasih dan sayang terhadap sesuatu. Dalam Islam, dianjurkan bagi lelaki yang ingin menikahi bakal isterinya untuk melihatnya terlebih dahulu dengan batas-batas yang yang ditetapkan sahaja.

Pemilihan berdasarkan mas kahwin juga diambil kira dalam pemilihan bakal isteri. Sesungguhnya mas kahwin yang mahal itu tidak digalakkan. Dalam satu hadits ada dinyatakan bahawa antara keberkahan seorang perempuan itu adalah segera dinikahkannya (bagi seorang yang berkuasa. Contoh:bapa, datuk), segera melahirkan dan mas kahwin yang murah. Dan dimakruhkan mas kahwin yang mahal dari pihak wanita.

Bagi setiap wali perempuan, haruslah pandai memilih pasangan bagi anak perempuannya. Jangan dinikahi lelaki yang buruk perangainya, yang buruk rupanya, yang lemah agamanya, yang tidak menunaikan haknya dengan baik, atau lelaki yang tidak sepadan dengan perempuan dalam masalah keturunan.

Seseorang telah bertanya kepada Hasan: “beberapa orang telah datang untuk meminang puteriku, jadi, kepada siapakah harus aku nikahkan?” Hasan menjawab: “kepada orang yang lebih bertaqwa kepada Allah. Sebab jika lelaki tersebut mencintai anak perempuan anda, maka dia akan memuliakannya, dan jika lelaki tersebut marah kepada anak perempuan anda, maka dia tidak akan menaganiaya anak perempuan anda”.

WALLAHU ‘ALAM



cita-cita ku mahu semua anak-anakku
menjadi anak yang soleh dan solehah

1 comments:

Akh Ahmad Safuan ibn. Abdul Razak said...

salam...
syukran atas perkongsian yang bermanfaat..
ana pohon copy ya..